Iklan

terkini

Iklan

Cloud Hosting Indonesia

Dukung Penanganan ATS di Pemalang, Bupati Canangkan Gerakan "Njuh Sekolah Maning"

26/01/22, 12:38 WIB Last Updated 2022-01-26T05:38:32Z
JURNALPEMALANG.CO.ID -  Sebagai bentuk dukungan penanganan Anak Tidak Sekolah (ATS) di Kabupaten Pemalang, Bupati Pemalang Mukti Agung Wibowo hari ini, Selasa, (25/1/2022), mencanangkan Gerakan "Njuh Sekolah Maning " di pendopo rumah dinas bupati. 

Sàat pencanangan Bupati Agung mengatakan penanganan ATS di Kabupaten Pemalang sudah menjadi komitmen Pemerintah Kabupaten Pemalang. Komitmen ini dibuktikan dengan dimasukannya Penanganan ATS ke dalam isu strategis RPJMD Kabupaten Pemalang periode 2021 -2026.

Agung menambahkan permasalahan utama ATS terkait dengan faktor ekonomi yaitu
kemiskinan yang menjadi salah satu isu strategis di Kabupaten Pemalang. Kemudian ATS juga sangat erat kaitannya dengan isu anak, seperti anak dengan disabilitas, anak yang bekerja, anak terlantar, anak jalanan, perkawinan usia dini, serta anak yang berhadapan dengan hukum. 

"Anak Tidak Sekolah di pastikan ada di setiap Desa atau Kelurahan. Jika permasalahan ini tidak tertangani, maka dampaknya akan menambah beban bagi kita semua", ungkapnya.

Untuk itu pihaknya berharap dalam Penanganan ATS dibutuhkan
keterlibatan dari seluruh unsur pemangku kepentingan, yaitu pemerintah, swasta / bisnis / BUMN / BUMD, perguruan tinggi akademisi, komunitas / masyarakat dan media massa. 

Sedangkan untuk mendukung program tersebut, pihaknya
telah menerbitkan Perbup Nomor 40/2021 tentang Rintisan Penuntasan Pendidikan 12 Tahun Kabupaten Pemalang. Berdasarkan Perbup tersebut, Pemerintah Kabupaten Pemalang telah mencanangkan Gerakan “Njuh Sekolah Maning” yang bertujuan memastikan anak-anak
Kabupaten Pemalang yang berusia 7-18 harus bersekolah. 

"Mari kita bantu mereka dengan memberikan dukungan dan motivasi melalui beasiswa/bantuan biaya pendidikan agar mereka dapat kembali bersekolah. Gerakan ini, diharapkan dapat menjadi solusi untuk menuntaskan penanganan anak tidak sekolah (ATS) di Kabupaten Pemalang", ajak Agung dihadapan Forkopimda, pimpinan BUMD, Organisasi Profesi dan steakholder lainnya.

Selain mencanangkan gerakan "Njuh Sekolah Maning", Bupati yang menjabat baru sebelas bulan tersebut juga me Launching Buku karyanya sendiri yaitu "Hidup Bahagia, Jangan di Tunda” Pahami, Jalani, Syukuri dan Nikmati.

Kegiatan ini dalam rangka mendukung peningkatan kapasitas dan kualitas SDM masyarakat Kabupaten Pemalang, yaitu guna terwujud masyarakat yang cerdas dan berkarakter.

"Saya berupaya menambah referensi bahan bacaan atau literasi masyarakat lewat buku yang saya tulis yaitu “Hidup Bahagia, Jangan di Tunda” Pahami, Jalani, Syukuri dan Nikmati", tuturnya.

Agung mengatakan buku ini menjelaskan tentang konsep bagaimana menjalani hidup yang bahagia.

"Beberapa topik dari buku ini berisi tentang cara memotivasi dan menginspirasi diri, agar kita semua mampu menjalani kehidupan dengan penuh kebahagiaan", ungkap Agung.

Selain itu topik dalam buku tersebut antara lain, Hidup Itu Urip Lan Urub, Awali Dengan Mimpi, Waktu Tak Mau Menunggu, Mindset Itu Aset, Berani Atau Berhenti, Tingkatkan Kemampuan Bukan Hanya Kemauan, Optimis Namun
Realistis, Motivasi Sumber Energi, Ditemani Tantangan, Hilangkan Kata Menyerah, Bersyukur Jangan Kufur, dan yang terakhir Semua Adalah Pemenang dan Pemimpin.

"Besar harapan saya buku ini, dapat memberikan inspirasi - inspirasi positif yang membuat hidup kita lebih bahagia, sejahtera, produktif dan berkualitas. Sehingga ke depan, warga masyarakat Pemalang dapat memiliki karakter diri yang tangguh, Optimis serta pantang menyerah
dalam menggapai cita- citanya", harap Agung.(*)
Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Dukung Penanganan ATS di Pemalang, Bupati Canangkan Gerakan "Njuh Sekolah Maning"

Terkini

Iklan